Seputih Warna Hitam


Dalam kitab Manaqib Al-Imam Ahmad karangan Imam Ibnul Jauzy hal 205 dikisahkan bahwa ada seseorang yang mendatangi Imam Ahmad dan bertanya kepada beliau, "Wahai Imam, bagaimana menurut anda mengenai sya'ir ini?"
Beliau menjawab, "Sya'ir apakah ini?" kemudian orang tersebut membaca sya'ir berikut :

إذَا مَا قَالَ لِي رَبِّي أمَا استحييتَ تَعصينِي … وتُخفي الذَّنبَ عن خَلْقي وبالعصيان تأتيني
فكيف أجيب يا ويحي ومن ذا سوف يحميني … أسلي النفس بالآمال من حين إلى حينِ
وأنسى ما وراء الموتِ ماذا بعدُ تكفيني … كأني قد ضمِنْتُ العيشَ ليس الموت يأتيني
وجاءت سكرة الموتِ الشديدةُ من سيَحْميني … نظرتُ إلى الوجوهِ أليسَ منهم من سيفديني
سأُسْأَل ما الذي قدَّمتُ في دنيايَ يُنجيني … فكيف إجابتي من بعدُ ما فرَّطتُ في ديني
ويا ويحي ألم أسمع كلام الله يدعوني … ألم أسمع بما قد جاء في قافٍ وياسينِ
ألم أسمع بيوم الحشر يوم الجمع والديني … ألم أسمع منادي الموتِ يدعوني يناديني
فيَا ربَّاه عبدٌ تائبٌ من ذا سيأويني … سوى ربٍّ غفورٍ واسعٍ للحقِّ يهديني
أتيتُ إليك فارحمني وثقِّل فِي موازينِي … وخفف في جزائي أنت أرجى من يُجازيني

Jika Rabbku berkata kepadaku, "Tidak malukah engkau bermaksiat kepada-Ku?
engkau menutupi dosamu dari makhluk-Ku tapi dengan kemaksiatan engkau mendatangiKu”
Maka bagaimana aku akan menjawabnya wahai diriku yang malang? dan siapalah yang mampu melindungiku?
Aku terus menghibur jiwaku dengan angan-angan dari masa ke masa
Dan aku lalai terhadap apa yang akan datang setelah kematian dan apa yang akan datang setelah aku dikafani
Seolah-olah aku akan hidup selamanya dan kematian tidak akan menghampiriku
Dan ketika sakaratul maut yang sangat berat datang menghampiriku, siapakah yang mampu melindungiku?
Aku melihat wajah-wajah (manusia), tidakkah ada di antara mereka yang akan menebusku?
Aku akan ditanya tentang apa yang telah aku persiapkan untuk dapat menyelamatkanku (di hari pembalasan)
Maka bagaimanakah aku dapat menjawabnya setelah aku melupakan agamaku
Sungguh celakalah aku, tidakkah aku mendengar firman Allah yang menyeruku?
Tidakkah aku mendengar apa yang datang kepadaku (dalam surat) Qaaf dan Yasin itu?
Tidakkah aku mendengar tentang hari kebangkitan, hari dikumpulkannya (manusia), dan hari pembalasan?
Tidakkah aku mendengar panggilan kematian yang selalu menyeruku, memanggilku?
Maka wahai Rabbku, hamba ingin bertaubat, siapakah yang dapat melindungiku?
Melainkan Rabb yang Maha Pengampun lagi Maha Luas Karunianya, Dialah yang memberikan hidayah kepadaku
Aku datang kepadaMu, maka rahmatilah diriku dan beratkanlah timbangan (kebaikanku)
Ringankanlah hukumanku, sesungguhnya hanya Engkaulah yang kuharapkan pahalanya untukku

Imam Ahmad terus melihat bait-bait syair tersebut dan mengulang-ulangnya kemudian beliau menangis tersedu-sedu. Salah seorang muridnya mengatakan bahwa beliau hampir pingsan karena begitu banyaknya menangis.
Allah berfirman :
"Sesungguhnya yang takut kepada ALLAH SWT diantara para hamba-Nya adalah ulama." ( QS. Al Fathir:28)

Ahmad bin Muhammad bin Hanbal dikenal juga sebagai Imam Hambali seorang 'ulama Aswaja (Ahlussunah wal Jama'ah)

(Widya/Masykur)

Share on Google Plus

About Widia Turrahmi

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Posting Komentar

Silakan beri komentar untuk postingan KMNU UII